Kabar terkini dari Teknojitu.com,Joe Biden tampaknya merencanakan pertemuan antara pemerintah Amerika Serikat dan beberapa petinggi perusahaan teknologi terkemuka hari ini (Rabu, 25 Agustus), menurut laporan dari Neowin . Para CEO dari enam nama besar sejauh ini telah diundang: Tim Cook dari Apple, Satya Nadella dari Microsoft, dan Andy Jassy dari Amazon, serta Google, IBM, dan JPMorgan Chase (bank investasi multinasional Amerika).
Kami belum memiliki bukti konfirmasi dari salah satu perusahaan ini, dan kami mungkin tidak mengetahui siapa yang benar-benar hadir hingga setelah acara. Kami sangat mungkin berharap Microsoft ada di sana, setidaknya.

Perusahaan telah sepenuhnya mendukung kampanye presiden Joe Biden, dan menyatakan bahwa “di bawah masing-masing dari dua presiden Amerika terakhir, kami menemukan bahwa kami dilayani dengan baik oleh upaya untuk bermitra di mana kami bisa, sambil berdiri terpisah di mana kami harus,” menekankan perlunya “memperkuat ikatan yang mengikat kita dalam tujuan bersama.”

Alasan maknanya juga belum diketahui, meskipun seperti yang Neowin duga, kemungkinan itu ada hubungannya dengan serangan keamanan siber baru-baru ini dan bagaimana mengurangi risiko ancaman semacam itu di masa depan. Ini adalah asumsi logis setelah Biden menandatangani perintah eksekutif pada Mei, meminta kolaborasi dari perusahaan swasta dalam memerangi ancaman keamanan siber nasional.
Ada beberapa serangan skala besar selama beberapa bulan terakhir, mengorbankan keamanan individu banyak warga. Ini termasuk peretas Rusia yang menyusup ke lusinan iPhone pejabat pemerintah AS melalui serangan zero-day, atau kasus lain pejabat intelijen Rusia yang berhasil melakukan serangan siber terhadap SolarWinds , sebuah perusahaan teknologi informasi raksasa di Amerika Serikat.
Serangan lain juga telah dilakukan pada Microsoft Exchange Server, Colonial Pipeline, dan Kaseya (sebuah perusahaan perangkat lunak Amerika), untuk menyebutkan beberapa lagi.
Pemerintah AS memiliki sejarah panjang bekerja dengan Big Tech, seperti ketika Donald Trump menunjuk CEO dari Apple, Tesla, Uber, IBM, Alphabet, dan lainnya sebagai penasihat strategisnya, hingga hal-hal yang lebih teduh, seperti bertahun-tahun di Amerika Serikat. pemerintah memberikan tekanan pada Apple untuk mengizinkan mereka mengakses “pintu belakang” ke data terenkripsi pengguna iPhone untuk mendapatkan akses tingkat tinggi, jika diperlukan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *