Ada istilah beberapa penggunaan yang mungkin tidak begitu akurat. Banyak orang menggunakan istilah “media sosial” untuk menggambarkan penggunaan internet untuk bisnis. Istilah ini cukup sering digunakan salah dan harus diklarifikasi. Ada situs jejaring sosial dan ada outlet media sosial. Media Baru atau Media Modern adalah pengoptimalan lengkap web dan semua outletnya untuk kemajuan bisnis Anda. Blogging, micro-blogging, tweeting, facebooking, bookmarking, uploading, friending, following dan myspaceing telah menjadi kata kerja dalam bahasa Inggris, untuk semua tujuan intensif. Jejaring Sosial harus berada di sekitar 30-35% dari kampanye media baru atau modern Anda. Hal-hal ini semua Hai Tekno berjalan beriringan akhir-akhir ini, jadi kita perlu memperjelas persyaratannya. Mari kita uraikan istilah menurut definisi:

Media – Sarana komunikasi yang menjangkau banyak orang
Sosial – Mencari atau menikmati kebersamaan dengan orang lain.
Modern – Kontemporer atau mutakhir.

Jadi, jika media sosial mencari persahabatan orang lain melalui sarana komunikasi yang menjangkau banyak orang atau orang, maka media modern adalah sarana kontemporer atau terkini untuk menjangkau banyak orang. Sekali lagi bagian dari kampanye media modern harus memiliki jejaring sosial sebagai bagian dari rencana secara keseluruhan.

Dalam lingkup definisi ini kita sekarang dapat mengatakan bahwa media sosial berarti mencari persahabatan dan media modern berarti menjangkau massa dengan cara yang paling mutakhir. Apakah ini benar? Bagus, sekarang kita berada di halaman yang sama. Kedua frase yang Anda gunakan dirancang untuk menyampaikan keinginan untuk berkomunikasi. Komunikasi, menurut definisi berarti pertukaran pikiran, pesan, atau informasi, seperti ucapan, sinyal, tulisan, atau perilaku. Jadi, jika saya ingin bertukar pikiran dan kebutuhan sebagai pribadi, saya ingin melakukannya secara sosial untuk berteman dengan orang lain. Sejalan dengan itu, jika saya ingin berkomunikasi untuk bisnis, saya ingin melakukannya dengan gaya kontemporer yang paling mutakhir, jika saya berpikir dengan benar.

Padahal, sebagai bisnis Anda ingin mencari teman di sepanjang jalan, tujuannya adalah menghasilkan uang dan menyediakan pekerjaan. Dengan pemikiran ini saya berpikir bahwa bentuk-bentuk lama “meletakkan makanan di atas meja” dilakukan dengan cara-cara berikut, secara tradisional. Anda berburu atau bertani, dengan tujuan akhir memanen makanan. Mari kita uraikan istilah-istilah itu dalam bentuk definisi:

Pertanian – Untuk mengolah.
Panen – Hasil atau konsekuensi dari suatu kegiatan.
Hunt – Mengejar sesuatu secara terus-menerus.

Karena ini adalah tahun 2010 dan kita semua harus dapat melakukan banyak hal pada saat yang sama, saya akan berpikir untuk mengembangkan bisnis saya sedemikian rupa:

Saya punya klien sekarang, ini adalah hal yang hebat. Saya harus mengolah atau mengolah mereka menjadi penggemar yang mengoceh untuk mendapatkan referensi dan menghasilkan lebih banyak uang. Saat saya melakukan ini, karena butuh waktu lama untuk melakukannya, saya harus berburu klien baru. Ini berarti saya harus terus-menerus mengejar mereka dengan tujuan mendapatkan akun atau aset baru. Either way Anda melihat ini dapat dilakukan di internet, kan? Jadi, jika saya adalah orang media sosial yang ingin saya temui, urutkan terlebih dahulu dan temukan teman atau teman baru dengan tujuan akhir untuk membawa hubungan dari internet ke kehidupan nyata. Jika saya seorang bisnis, atau pengguna media modern, saya ingin membuat janji atau membuat kesepakatan, baik cara itu melibatkan koneksi online dan membawanya ke kehidupan nyata.

Sekarang agar saya dapat mulai melakukan semua ini, saya harus membuat profil dan mengatur gambar saya. Citra saya adalah satu-satunya hal yang saya kendalikan sendiri. Saya dapat membuat diri saya terlihat seperti yang saya inginkan, tetapi pada akhirnya semua orang akan mengetahui apakah saya melakukan semuanya dengan benar dan menjadikan internet sebagai tempat yang nyata. Masuk akal? Jadi sekarang kita perlu melihat perbedaan antara identitas dan merek, karena ini adalah kata-kata yang paling banyak digunakan di “media sosial”. Menurut definisi:

Identitas – Aspek kolektif dari serangkaian karakteristik yang dengannya sesuatu dapat dikenali atau diketahui secara definitif.
Merek – produk tertentu atau karakteristik yang berfungsi untuk mengidentifikasi produk tertentu.

Jadi, ini akan memberi tahu saya bahwa identitas saya ditentukan oleh orang lain dan merek saya adalah bagian kecil dari gambaran keseluruhan. Dengan kata lain, saya dapat memberi merek apa pun yang ada dalam identitas saya. Tapi, jika saya pikir saya adalah warna biru dan semua orang berpikir saya adalah warna merah, saya akan membuang banyak waktu untuk mencap pensil merah saya yang saya jual alih-alih mencap yang biru. Lihat? Penjelasan yang lebih mendasar, Hal-hal yang terlintas dalam pikiran saya atas kata-kata tersebut adalah sebagai berikut:

Identitas, identitas publik, atau dengan apa orang lain mengidentifikasi saya dan sebaliknya

Merek, di masa lalu adalah logo yang dibakar di pantat sapi untuk memberi tahu orang lain bahwa itu milik saya.

Jadi pertama-tama kita harus mengukur di mana kita berada dalam tahap identitas kita dan melihat apa persepsi perusahaan saya saat ini. Kemudian kita harus mendefinisikan bagaimana kita ingin dilihat untuk menciptakan sebuah merek. Ini berarti kita perlu terus-menerus mengumpulkan data untuk membuat pilihan terbaik dalam cara kita dilihat. Tanggal didefinisikan sebagai:

Data– Informasi faktual, khususnya informasi yang diorganisasikan untuk analisis atau digunakan untuk alasan atau membuat keputusan.

Nah, kami ingin informasi dari orang-orang yang mengatakan hal-hal tentang kami dan menciptakan identitas kami dan membantu atau menyakiti nama merek kami sehingga kami perlu menjalin hubungan dengan mereka untuk mendapatkan info. Hubungan didefinisikan sebagai:

Hubungan– keadaan terhubung.

Jadi kita sekarang tahu bahwa Media Modern adalah cara paling mutakhir untuk menjangkau massa untuk berkomunikasi (bertukar pikiran) dan membangun hubungan (terhubung) dengan klien saya saat ini dan calon klien untuk memanen hasil dari kegiatan berburu dan bertani saya (tindakan untuk menghasilkan suatu hasil) yang sejalan dengan merek saya (produk dan karakteristik) yang akan meningkatkan identitas saya (persepsi tentang saya). Dengan kata lain, menggunakan “media sosial” untuk membangun bisnis itu bodoh. Menggunakan Media Modern dengan benar adalah cara terbaik untuk membangun merek, identitas, lini produk, hubungan, mengumpulkan data tentang tanaman saya, dan meningkatkan pendapatan.

Jangan lupakan kata kecil yang disebut class, yang didefinisikan sebagai:

Kelas – Kualitas tinggi, integritas, status, atau gaya

Menjalankan kampanye media sosial atau modern Anda perlu dilakukan dengan kelas. Ini adalah suatu keharusan. Dunia media sosial dan modern bukanlah dunia yang memaafkan ketika Anda melanggar aturan etiket. Beberapa situs web hanya akan melarang Anda seumur hidup dari komunitas mereka jika Anda mengacau, jadi sangat penting untuk tetap mengikuti pedoman situs Anda.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *