Siapa pun yang telah bekerja untuk perusahaan besar dan kecil, perusahaan wirausaha dapat berbicara tanpa henti tentang perbedaan dalam dua budaya dan pola pikir.

7 perbedaan utama antara perusahaan besar dan kecil dalam hal inovasi adalah:

• Kecepatan pengambilan keputusan
• Sikap terhadap risiko
• Alokasi sumber daya
• Siapa yang memahami model bisnis dan siapa yang mengelolanya:
• Proses atau kekurangannya
• Mengikuti aturan versus melanggar aturan
• Definisi inovasi yang berbeda

Solusi terbaik untuk membangun sebuah PT aman dan terpercaya Anda bisa mengunjungi kami di Pendirian PT.

Sebelum saya masuk ke masing-masing perbedaan ini, saya ingin memulai dengan tanggapan yang saya dapatkan pada posting blog sebelumnya tentang bagaimana kedua jenis organisasi mendekati inovasi terbuka. Tanggapan tersebut diberikan oleh Russ Conser , saat ia bekerja di program GameChanger Shell . Inilah yang dia katakan:

“Stefan, seperti yang sering terjadi, Anda berada di jalur yang benar—UKM membutuhkan perusahaan besar seperti halnya perusahaan besar membutuhkan UKM. Masalahnya adalah bahwa itu adalah contoh klasik dari satu makhluk dari Venus dan yang lainnya dari Mars. Justru karena mereka berbeda dan saling membutuhkan, mereka sering mengalami konflik di awal suatu hubungan. Kami orang-orang perusahaan besar masih harus banyak belajar tentang bagaimana bekerja dengan UKM tanpa membunuh hal-hal yang membuat mereka berharga (misalnya kreativitas, fleksibilitas). Sementara itu, UKM juga perlu belajar untuk memiliki harapan yang realistis tentang apa yang mereka miliki dan apa yang masih mereka butuhkan jika mereka ingin mewujudkan ide-ide mereka banyak yang seringkali dapat ditemukan di tangan tipe perusahaan (misalnya sumber daya keuangan, keterampilan pelengkap , atau konteks praktis).

Pengalaman saya adalah bahwa paling sering ada lebih dari cukup nilai di persimpangan bagi keduanya untuk bahagia dengan keuntungan suatu hubungan, selama mereka tidak saling membunuh dalam proses menciptakannya.”

Berikut adalah komentar lain yang perlu diperhatikan tentang budaya dari poster anonim sebagai tanggapan terhadap salah satu posting blog saya: “Perusahaan yang lebih kecil cenderung lebih muda dan lebih berjiwa wirausaha. Semangat inovasi ‘bisa melakukan’ sering kali hidup dan sehat dan merupakan bagian penting dari DNA mereka (pikirkan perusahaan rintisan Lembah Silikon vs. Fortune 500-an. Seiring pertumbuhan perusahaan, energi kreatif ini perlahan-lahan diperas saat fokus perusahaan beralih ke triwulanan. kinerja (vs pandangan jangka panjang), operasi yang stabil (vs inovasi yang mengganggu), dan peningkatan produktivitas (vs investasi dalam pertumbuhan).”

Perbedaan yang dapat menyebabkan masalah ketika perusahaan besar dan kecil bersatu untuk inovasi terbuka bisa sangat mencolok. Mari kita lihat beberapa yang memengaruhi cara kedua jenis organisasi tersebut mendekati inovasi terbuka:

• Kecepatan pengambilan keputusan: Perusahaan besar, dengan banyak silo dan tingkat birokrasi, seringkali membutuhkan waktu yang cukup lama untuk membuat keputusan. Kelumpuhan analisis tidak jarang terjadi, dengan keputusan yang tampak sederhana bagi orang luar yang membutuhkan waktu lama untuk dibuat. Sebaliknya, dalam organisasi yang lebih kecil, pengambilan keputusan bisa cukup cepat.

Jadi, ketika kedua jenis organisasi ini bersatu dalam inovasi terbuka, perusahaan yang lebih kecil mungkin menemukan kecepatan kemajuan yang sangat lambat. Pada saat yang sama, orang-orang dari perusahaan besar mungkin terganggu oleh permintaan terus-menerus dari mitra yang lebih kecil untuk bergerak lebih cepat. Kedua belah pihak mungkin merasa bahwa pihak lain tidak memahaminya.

Intuit, pembuat perangkat lunak keuangan yang berbasis di California, adalah salah satu perusahaan yang telah bekerja keras untuk mengatasi masalah ini. Mereka memahami bahwa waktu balasan yang dapat mereka tawarkan kepada calon mitra dalam ekosistem mereka sangat penting. Sebagai hasil dari pemahaman ini, mereka mencoba untuk memberikan keputusan yang jelas hanya dalam waktu empat puluh delapan jam ketika mereka menggelar Hari Wirausaha mereka. Ini bisa memakan waktu berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan untuk banyak perusahaan lain.

• Sikap terhadap risiko: Bagaimana perasaan perusahaan besar dan kecil tentang pengambilan risiko dapat sangat bervariasi. Khususnya di mana perusahaan yang lebih kecil adalah perusahaan baru atau masih dalam tahap pertumbuhan cepat, organisasi di semua tingkatan dapat sepenuhnya menerima risiko karena, pada titik ini, seluruh bisnis adalah risiko. Namun, dalam sebuah perusahaan besar yang telah ada selama beberapa dekade, orang mungkin jauh lebih memiliki hak untuk mempertahankan hal-hal seperti biasanya daripada mencoba sesuatu yang baru dan berpotensi berisiko. Di sini sekali lagi, perbedaan ini dapat menyebabkan frustrasi di kedua belah pihak ketika dua organisasi tersebut terlibat dalam kemitraan inovasi terbuka.

Berikut aspek lain dari perbedaan ini seperti yang dijelaskan oleh Bengt Järrehult, direktur Inovasi dan Manajemen Pengetahuan di SCA Hygiene Products dan SCA Packaging, dalam komentar di posting blog saya tentang topik ini: “Perbedaan terbesar yang saya lihat adalah keseimbangan antara perilaku defensif dan ofensif. Semakin besar (dan seringkali semakin matang) perusahaan, semakin besar kerugian perusahaan, dan karena ‘kerugian tampak lebih besar daripada keuntungan’ (Tversky & Kahneman) perilaku perusahaan yang lebih besar dan matang menjadi lebih defensif dan karenanya relatif fokus pada inovasi terobosan yang lebih berpotensi versus peningkatan berkelanjutan yang menurun.”

Jelas, jika perusahaan besar dan mitra inovasi terbuka yang lebih kecil berbeda dalam hal jenis inovasi apa yang harus mereka cari terobosan versus inkremental ini dapat menyebabkan kemitraan mereka gagal. Inilah sebabnya mengapa kejelasan tujuan sejak awal sangat penting.

Edward Thompson, seorang penasihat di industri telekomunikasi, juga mempertimbangkan topik risiko: “Perusahaan besar pasti dapat berinovasi. Mereka memiliki sumber daya yang dibutuhkan dan kumpulan bakat yang mendalam. Namun, perusahaan besar seringkali sangat berisiko merugikan, sehingga sulit untuk membuat unit atau divisi bisnis tertentu mengadopsi inovasi yang tidak tepat berada di pasar atau sweet spot teknologi mereka. Inovasi sejati sering kali mengharuskan perusahaan merangkul ruang pasar yang sama sekali baru. Perusahaan besar sangat enggan mengambil risiko apa pun yang terkait dengan memasuki bidang baru.”

• Alokasi sumber daya: Dalam sebuah perusahaan kecil, setiap sen berharga. Sumber daya, yang mungkin langka, dialokasikan hampir semata-mata pada apakah mereka akan meningkatkan laba. Fokus garis bawah ini mungkin tidak begitu berbeda di perusahaan yang lebih besar. Dengan sumber daya yang lebih melimpah—setidaknya dibandingkan dengan perusahaan yang lebih kecil orang-orang di perusahaan mungkin merupakan pembelanja yang relatif bebas, meskipun hal ini tentu saja tidak selalu terjadi dan tidak terjadi dalam beberapa tahun terakhir karena resesi telah mengambil korban. Namun, perusahaan kecil mungkin mengharapkan mitranya yang lebih besar untuk membayar setiap tagihan dan mungkin tidak mengerti bahwa bahkan perusahaan besar pun memiliki batasannya. Hasil dari hubungan semacam itu bisa serupa dengan masalah yang muncul ketika dua orang dengan sikap yang sangat berbeda terhadap uang dan pengeluaran menikah.

• Siapa yang memahami model bisnis dan siapa yang mengelolanya: Inilah komentar cerdas Michael Lachapelle, pakar desain bisnis dan model bisnis Kanada, yang dibuat sebagai tanggapan atas blog yang saya tulis tentang perbedaan antara perusahaan besar dan kecil dalam hal inovasi:

“Salah satu pertimbangan dalam mendorong inovasi adalah siapa yang memahami model bisnis perusahaan. Di perusahaan kecil, kemungkinan besar setiap orang di perusahaan memahami cara kerja perusahaan dan bagaimana bagian-bagian individu akan digabungkan dalam model bisnis untuk menciptakan dan memberikan nilai kepada pelanggan/klien.

Perusahaan yang lebih besar cenderung jauh lebih retak, dan dengan demikian staf cenderung tidak memahami keseluruhannya. Dalam konteks ini, inovasi yang mempengaruhi seluruh perusahaan bisa menjadi tugas jangka panjang yang sulit, karena seseorang harus membangun pemahaman bersama dan memobilisasi pandangan yang sangat berbeda tentang perusahaan. Inovasi lebih mungkin terjadi pada tingkat bisnis atau lini produk, kemudian di seluruh tingkat perusahaan.

Pertimbangan kedua adalah siapa yang mengelola model bisnis. Di perusahaan besar, orang merasa bertanggung jawab hanya atas porsi, atau lingkup, kendali mereka. Kontrol ini diwujudkan dalam mampu mempengaruhi keputusan atau anggaran, atau mampu mendefinisikan makna dalam konteks bisnis.

Hanya sedikit orang yang “mengendalikan” seluruh organisasi, sehingga inovasi perusahaan harus dikelola dan digerakkan oleh para eksekutif senior. Semakin banyak kontrol “terdistribusi” atas area utama keputusan, anggaran, dan makna, semakin sulit untuk mendorong inovasi.

Kedua poin Michael dapat menyebabkan frustrasi bagi perusahaan kecil ketika mereka mencoba untuk terlibat dengan perusahaan besar dalam inovasi terbuka. Perusahaan kecil mungkin merasakan kurangnya gairah di antara karyawan perusahaan yang tidak memahami model bisnis secara keseluruhan, dan lapisan kendali dalam perusahaan sering kali menyebabkan pengambilan keputusan yang lambat, seperti yang telah disebutkan.

• Proses atau kekurangannya: Banyak perusahaan kecil belum menetapkan proses untuk mendorong inovasi ke depan. Ini adalah salah satu area di mana bermitra dengan perusahaan yang lebih besar benar-benar dapat menguntungkan mereka. Ironisnya, bagaimanapun, seperti yang ditunjukkan seseorang dalam komentar di blog saya, sementara “secara teori, dimensi ini harus diberikan kepada orang-orang besar yang cenderung meluangkan waktu dan upaya untuk menanamkan proses sistematis,” ini tidak selalu merupakan keuntungan yang mungkin pertama kali terlihat.

Dia melanjutkan, “Saya sangat percaya bahwa inovasi dapat mengambil manfaat dari proses, alat, dan tata kelola dan bukan hanya masalah inspirasi ilahi walaupun itu juga membantu! Namun, dalam praktiknya, tidak banyak perusahaan besar yang memiliki proses inovasi radikal/ samudra biru yang BAIK. Mereka cenderung pandai dalam inovasi inkremental (peningkatan atau perluasan produk skala kecil) karena (1) ini adalah roti dan mentega mereka sehingga mereka memiliki sumber daya khusus yang berfokus pada hal ini, dan (2) inovasi radikal berisiko tinggi dan sangat mengganggu organisasi besar dari perspektif fokus sumber daya, modal, dan manajemen.

• Mengikuti aturan versus melanggar aturan: Mark Palmer, seorang penasihat komunikasi, menambahkan bahwa “perusahaan besar menyibukkan diri dengan pesaing, pasar, dan aturan. Perusahaan kecil lebih cenderung membuat aturan baru.” Hal ini berkaitan dengan beberapa keuntungan bekerja dengan perusahaan kecil seperti yang telah disebutkan sebelumnya. Tentu saja, aturan harus dipatuhi, tetapi terkadang aturan itu perlu ditekuk—atau bahkan mungkin dilanggar untuk membuat kemajuan nyata.

Perusahaan-perusahaan besar yang masih merupakan inovator yang kuat (Google, Apple, P&G, 3M, dll.) cenderung menjadi pengecualian yang terus mengembangkan budaya inovasi yang hebat sambil juga menanamkan proses kuat yang membantu memelihara ide-ide terobosan dalam batas-batas yang menantang struktur birokrasi yang besar.

Pada konferensi inovasi terbuka yang saya hadiri, Cisco mengatakan bahwa mereka mencoba untuk beralih dari budaya persaingan ke budaya tujuan bersama, sebuah langkah yang sebagian besar didorong oleh keinginan untuk berinovasi dengan mitra eksternal. Inovasi terbuka memiliki potensi untuk mengubah pemikiran korporat yang sudah ketinggalan zaman di luar budaya “tidak ditemukan di sini”.

Saat Anda bekerja dengan mitra eksternal, Anda dihadapkan pada cara lain untuk menyelesaikan sesuatu. Anda membawa beragam pemikiran ke dalam organisasi. Ini dapat membuat Anda mempertimbangkan apakah praktik Anda saat ini cukup baik, atau apakah Anda harus menyesuaikannya atau bahkan mungkin mengembangkan praktik baru berikutnya untuk organisasi Anda. Contoh: Anda mendapatkan perspektif baru tentang kolaborasi. Mungkin ini bisa menginspirasi interaksi dan kolaborasi yang lebih baik antar unit bisnis.

Konon, perusahaan besar selalu menggunakan ukuran dan kekuatan mereka untuk mendapatkan sesuatu sesuai keinginan mereka. Hal ini tidak berbeda dengan inovasi terbuka. Jadi saya tidak terkejut ketika saya mendengarkan orang-orang dari perusahaan kecil mengeluh tentang perilaku perusahaan besar ketika mereka mulai bekerja sama.

Perilaku tersebut ditegaskan oleh beberapa perusahaan besar pada Open Innovation Summit yang saya hadiri beberapa waktu lalu. Di sana, para eksekutif dari perusahaan besar secara terbuka berbagi cerita tentang bagaimana mereka telah menggunakan ukuran dan kekuatan perusahaan mereka untuk mendapatkan kesepakatan yang menguntungkan diri mereka sendiri, dan mereka bahkan mengakui bahwa beberapa kesepakatan bisa begitu miring sehingga mereka dapat mencegah perusahaan kecil lainnya untuk bekerja dengan mereka. Hanya setengah bercanda, mereka juga mengatakan bahwa pandangan mereka tentang situasi menang-menang seperti ini: “Kami menang banyak. Anda menang sedikit. ” Atau, “Menang-menang berarti kita harus menendang si kecil dua kali.”

Setidaknya beberapa perusahaan besar menyadari situasi ini. Saya memperkirakan bahwa semakin banyak perusahaan besar dan kecil berinovasi bersama, perusahaan besar akan menyadari bahwa mereka tidak dapat lagi menodai reputasi mereka dengan berperilaku buruk dalam kemitraan semacam itu. Mereka akan mulai memahami betapa pentingnya untuk dianggap sebagai mitra pilihan dalam industri mereka.

• Definisi inovasi yang berbeda: Sebagai tanggapan atas posting blog yang saya tulis tentang perbedaan antara perusahaan besar dan kecil, Jackie Hutter, CEO dan ahli strategi IP di Evgentech, sebuah perusahaan dengan teknologi paten tertunda yang sangat meningkatkan kecepatan pengisian baterai, membuat hal berikut ini menjadi wawasan komentar berdasarkan pengalamannya:

“Satu hal yang saya perhatikan dengan perusahaan saya sendiri adalah bahwa mungkin ada keterputusan yang nyata antara arti “inovasi” antara perusahaan kecil dan besar. Beberapa mungkin sebagian besar perusahaan besar memandang inovasi sebagai tim pengembangan produk “super”. Ini adalah orang-orang yang mencari terobosan, tetapi apa yang disebut “terobosan” ini diharapkan untuk dimasukkan ke dalam produk atau proyek yang ada di perusahaan. Sebaliknya, pada awal “inovasi” adalah seluruh bisnis mereka, dan dikembangkan sepenuhnya secara independen dari produk dan jadwal perusahaan besar.

Kami telah melihat ini ketika perusahaan Fortune 500 memilih kami melalui portal inovasi terbuka. Perusahaan seharusnya mencari inovasi seperti teknologi kami, tetapi mereka secara efektif menginginkannya agar sesuai dengan infrastruktur mereka yang ada tanpa banyak modifikasi. Mereka tidak melihat bahwa teknologi kami dapat mengubah permainan untuk mereka karena mereka memainkan permainan yang berbeda dari kami. Tetapi bahkan jika mereka melihat bahwa kami berbeda, mereka tidak akan peduli karena mereka menyukai permainan yang mereka mainkan.

Untungnya, kami dapat melihat bahwa perusahaan ini tidak akan menjadi mitra yang baik, dan kami tidak menghabiskan banyak waktu untuk mereka dan melanjutkan dengan cepat. (Mereka tampak sedikit terkejut ketika kami secara efektif memberi tahu mereka, “kami tidak menyukai Anda.”) Kami belajar banyak dari pengalaman ini, dan telah memodifikasi asupan mitra potensial kami untuk menentukan “pola pikir inovasi yang kuat” karena kami menyadari bahwa kecuali a perusahaan sudah terhubung untuk memahami peluang yang akan diberikan oleh teknologi kami kepada perusahaan mereka, mereka memiliki kemungkinan kecil untuk berhasil masuk ke pasar dengan teknologi kami yang mengganggu. Dan, jika mereka tidak berhasil, kami tidak akan dibayar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *